Top Ad unit 728 × 90

Breaking News

recentposts
Teknologi

ASUS ZenBook UX360UA : Notebook Aluminium dengan Kinerja Premium

ASUS ZenBook UX360UA, sudah diperkenalkan di bali beberapa waktu lalu bersamaan dengan peluncuran ASUS Zenfone 3. ASUS ZenBook UX360UA bisa dikatakan upgrade terbaik pada jajaran Notebook besutan ASUS.


Selain harganya yang ikut di-upgrade menjadi lebih mahal, ASUS ZenBook UX360UA juga menambahkan beberapa fitur dan software baru, yang secara keseluruhan dapat meningkatkan user experience.

Peng-upgrade-an ini ternyata berdampak pada peningkatan berat dan ketebalan dari ASUS ZenBook UX360UA, namun hampir tidak terlihat dan tidak akan anda disadari apabila tidak diperhatikan secara teliti. Selain itu, kapasitas baterai juga ikut ditingkatkan serta layarnya pun sudah mengusung teknologi TouchScreen.

Desain

Sebagian besar pendahulu ASUS ZenBook UX360UA, bukan hanya mendahulukan peforma yang gahar saja, namun juga selalu memperhatikan desainnya.


ASUS ZenBook UX360UA dibalutkan aluminium pada body-nya hampir secara keseluruhan sehingga membuatnya tampak premium dan elegan.

Sistem pendingin


Notebook ini menggunakan sistem pendingin pasif, oleh karena itu tidak ada fans, hanya pipa panas dan heat sink. Ini aneh, meskipun, M.2 SSD tongkat ditempatkan tepat di sebelah lubang exhaust utama dimana sistem akan menjadi sangat panas. Namun ternyata, hal ini tidak terbukti mengganggu kinerja dari SSD, meskipun dalam penggunaan yang berjam-jam.

CPU Intel Core m5-6Y54

CPU Core m5-6Y54 merupakan bagian dari generasi prosesor Skylake dan CPU ini juga memiliki bagian SoCs yang sangat efisien dari M-lineup. Hal ini dikarenakan TDP-nya yang sangat rendah, dan dapat disesuaikan dari 3.5W hingga 7W, tapi biasanya hanya 4.5W, SoC dapat diintegrasikan ke dalam pendingin pasif perangkat 2-in-1, alias ultrabooks ataupun tablet. Prosesor jenis ini menggabungkan dua core yang mendukung teknologi Hyper-Threading pada 1,1 GHz dan dapat naik ke 2,7 GHz untuk satu core yang aktif dan 2,7 GHz untuk dua core yang aktif. Core ini diproduksi menggunakan proses 14nm FinFET terbaru.

Biasanya CPU dapat mencapai core i5-6200U CPU dalam beberapa tes benchmark sintetis pendek, tapi karena CPU sangat tergantung suhu, maka selama pemakaian berkepanjangan SoC tidak akan mampu mengimbanginya. Jadi, kinerjanya bergantung pada berapa banyak sistem pendingin pasif perangkat.

SoC juga mengintegrasikan ke Intel HD Graphics 515 GPU, dengan nama kode GT2, dengan 24 EUs (Execution Unit) clock di 300 MHz dan bisa naik ke 900 MHz. Pokoknya, seluruh SoC, termasuk GPU dan memori controller (dual-channel LPDDR3-1866 / DDR3L-1600), dinilai pada 4.5W TDP tetapi bisa diturunkan menjadi 3.5W atau dinaikan sebanyak 7W, semua itu terserah OEM yang membangun mesin.

GPU – Intel HD Graphics 515

Biasanya, Intel HD Graphics 515 dapat ditemukan pada core M Skylake SoCs terbaru tapi hal tersebut dianggap sebagai low-end iGPU. Core ini merupakan varian dari GT2 dari Skylake iGPUs dan 24 fiturnya disebut EUs (Execution Unit). CPU ini clock pada 300 MHz dan dapat bekerja hingga 1000 MHz tapi itu tergantung pada model CPU.


Intel mengklaim bahwa kinerjanya meningkat sekitar 40% lebih baik daripada HD Graphics 5300 (Broadwell) GPU generasi yang terakhir, tapi hal tersebut sangat tergantung pada model CPU dan TDP sehingga statistik mungkin saja berbeda. Namun, ada beberapa fitur penting yang hadir bersamaan dengan HD Graphics 515 seperti H.265 / HEVC secara lengkap decode hardware dan mendukung output seperti DP 1.2 / EDP 1.3 dan HDMI 1.4a. GPU dapat menangani hingga tiga tampilan yang terhubung secara bersamaan.

Temperatur

Sejak prosesor mobile notebook bergantung pada desain pendingin pasif, yang hanya terdiri dari pipa panas dan heat sink tanpa fans, kita tidak bisa benar-benar mengharapkan keajaiban apapun karena hal itu tidak diciptakan untuk beban kerja yang berat dalam jangka waktu yang lama. Namun, stress test dua tahap ini memberi kita sekilas tentang seberapa baik prosesor diimplementasikan dan jika laptop dapat memanfaatkan potensi penuh dari chip, yang cukup penting bagi mesin core m-equipped.

Kita mulai dengan 100% beban CPU selama sekitar satu jam. CPU-Z menunjukkan penggunaan CPU yang amat baik – Kinerja chip berada di 2,4 GHz untuk beberapa waktu dan perlahan-lahan turun ke 1,3 GHz. Hal ini cukup normal seperti CPU dapat berjalan maksimal 2,4 GHz dengan dua core yang aktif dan frekuensi dasarnya adalah 1,1 GHz. Oleh karena itu, tidak terjadi throttling termal.


Setelah satu jam dari stress test CPU, kami mulai memberi beban kerja GPU juga dan untuk memberikan beberapa headroom pada GPU untuk menunjukan peformanya, CPU mulai throttling pada 500 MHz tetapi suhu CPU tetap sama dan tidak berada di atas 85 ° C.


Bahkan selama kondisi ekstrim, notebook tetap relatif dingin dan pengguna tidak akan merasa tidak nyaman ketika menggunakannya. Suhu merata di seluruh interior karena panas pendispersi sifat dari aluminium. Perlu diingat bahwa selama penggunaan normal, suhu ini akan jauh lebih rendah.

Spesifikasi singkat :

Processor
Intel Core M5-6Y54 (2-core, 1.20 – 2.70 GHz, 4MB cache)
RAM
8GB (1x 8192MB) – LPDDR3, 1866MHz
Graphics card
Intel HD Graphics 515
HDD/SSD
256GB M.2 SATA SSD
Display
13.3-inch (33.78 сm) – 1920×1080 (Full HD) IPS touchscreen, glossy
Optical drive
Connectivity
LAN 10/100 Mbps, Wi-Fi 802.11ac, Bluetooth 4.1
Other features
  • 2x USB 3.0
  • 1x USB-C 3.1
  • built-in webcam
  • built-in microphone
  • 3.5 mm jack for headset
  • mini DisplayPort
  • SD card reader
  • built-in Bang & Olufsen ICEpower, Sonic Master loudspeakers
Battery
3-cell 54 Wh Polymer Battery
Thickness
13.9 cm (0.55″)
Weight
1.3 kg (2.87 lbs)


ASUS ZenBook UX360UA : Notebook Aluminium dengan Kinerja Premium Reviewed by Agus Wibowo on 11/24/2016 Rating: 5

2 komentar:

Agus Wibowo © 2015-2017 | Blogger Pontianak
Diberdayakan oleh Blogger.